Bukit Impian Pemulung Jalanan

Oktober 20, 2009 at 10:40 pm (Artikel) (, , , , , , , )


20090701133222605

Aku bukan hewan buruan… kenapa kalian selalu mengejar kami wahai serdadu-serdadu

Aku bukan pencuri… kenapa kalian selalu membayangi setiap langkahku…

Hanya itu yang bisa ia teriakkan dalam hatinya. Tanpa memperdulikan luka menganga di sekujur kakinya, dia menggenggam tangan mungil itu erat-erat dengan langkah setengah berlari. Dari kejauhan terdengar lengkingan peluit petugas memecah keheningan malam. Ya, ini sudah yang kesekian kalinya sejak peraturan itu ditetapkan. Sungguh merupakan tamparan keras bagi mereka para pemulung jalanan. Apakah ini salah mereka sehingga menggantungkan hidupnya dengan cara seperti itu?

Tidaklah ada orang yang terlahir dan besar di dunia memiliki cita-cita dan pekerjaan untuk menjadi seorang pemulung jalanan. Semua akan mengatakan terpaksa menjalani pekerjaan tersebut. Apakah jalan yang mereka pilih merupakan sebuah kejahatan, sehingga harus diburu bagai binatang liar.lanjut membaca

“Mau kemana kita mak? Kenapa kita harus lari? dan kenapa mereka selalu mengejar kita?” Tanya Imung  polos.

Khodijah menatap anaknya dengan mata berkaca-kaca dan air mata sedikit menyembul dari kelopak matanya yang mulai berat dibuka karena tertutup keriput.

“Mungkin kehadiran kita tak disukai, makanya kita selalu berlari kalau bertemu mereka,” jelas Khodijah. “Malam ini kita menginap di sini saja.” Sang anak mengangguk.

Dengan tertatih-tatih Khodijah menurunkan keranjang dari punggungnya, sedangkan si anak segera berlari mencari sesuatu untuk dijadikan alas tidur mereka.

“Mak, Imung dapat,” sahut anak itu sambil mengacungkan koran tinggi-tinggi dari gengaman tangannya. Khodijah tersenyum menatap anaknya.

Malam itu langit terlihat sangat indah. Bulan memantulkan sinarnya dengan sempurna, laksana lentera yang menyinari tiap sudut ruang dikala haus akan penglihatan. Halte itu pun terpaksa dijadikan penginapan bagi Khodijah dan Imung. Semenjak si jago merah melahap habis tempat tinggalnya beberapa waktu silam, mereka memang kerap kali berpindah-pindah tempat untuk sekedar bernaung dari panas maupun dingin.

“Mak, besok kita akan pergi ke mana?” Tanya Imung yang rebah di pangkuan Khodijah.

“Besok kita akan pergi ke sebuah bukit.”

“Bukit apa Mak? Kenapa kita harus ke sana?”

Tatapan mata Khodijah menerawang jauh, seakan melihat apa yang akan ditemuinya di bukit itu. Cerita sukses tetangga sekampungnya dan seprofesi, Suwaji yang sukses menjadi jutawan pun terlintas di benaknya.

“Bukit impian namanya. Bukit itu sangat indah untuk orang seperti kita. Banyak emas yang bisa kita kumpulkan di sana. Orang-orang di sana pasti akan menerima kehadiran kita.”

“Emas Mak? Berarti kita akan jadi orang kaya?” Khodijah tersenyum. “Wah, berarti Imung bisa sekolah lagi, dan kita akan punya rumah nantinya, iya kan, Mak?”

“Berdoalah kepada Gusti Allah. Semoga ia mengabulkan semua harapan kita,” ujar Khodijah seraya membelai rambut Imung. “Tidurlah nak. Besok pagi-pagi sekali kita pergi ke bukit itu.”

“Iya Mak,” jawab Imung, lalu memejamkan matanya dengan harapan matahari segera menampakkan wujudnya karena tak sabar ingin bertemu dengan bukit impian.

Khodijah memandangi lekat-lekat wajah Imung yang sedang tertidur. Ada perasaan sesal di hati. Dengan suara pelan, seakan bicara dengan diri sendiri, Khodijah bergumam, seharusnya kau tak mengalami hal ini nak, dan seharusnya kau merasakan sekolah seperti kebanyakan anak-anak seusiamu.

Dikecupnya kening Imung, “jangan kau ikuti jejak ibumu ini nak, dan semoga kelak kau mendapatkan pekerjaan lain yang lebih menjanjikan untuk masa depanmu.”

Sesaat Khodijah termenung teringat akan cerita beberapa rekannya tentang tiada lubang kubur bagi pemulung yang hidup sebatang kara. Cerita itu seakan tergambar jelas di benaknya bahwa ia yang mengalami nasib itu saat malaikat maut menjemput. Haramkah pekerjaanku sehingga harus diperlakukan seperti bangkai binatang. Salahkah keberedaanku di muka bumi ini.

Kemudian Khodijah menengadahkan wajahnya ke langit, seraya berucap dalam hati, biarlah aku tak memiliki rumah disaat jantung ini masih berdetak. Tapi Tuhan, aku ingin mendapatkan “rumah” disaat nadi ini tak lagi berdenyut.

* * *

Khodijah tak perduli akan teriknya matahari yang memanggang bukit itu sambil mengais-ngais sampah tanpa merasa jijik. Tanpa memperdulikan kerumunan lalat yang menari-nari di atas luka kakinya yang menganga, tangan renta Khodijah dengan lincah mengayunkan gancu dan mengangkat barang-barang dari tumpukan sampah yang berbau menyengat hidung.

Bukan hanya Khodijah, kebanyakan dari mereka—pemulung jalanan, memang sudah terbiasa dengan keadaan seperti ini. Sepertinya mereka tidak punya rasa takut sewaktu-waktu kaki mereka amblas di lautan sampah atau tiba-tiba tumpukan sampah itu longsor dan menyeret mereka ke bawah.

Mereka seolah-olah berlomba mengumpulkan sampah di bukit itu dengan berani mengambil kesempatan meski peluang itu berada di depan bahaya. Mereka pun tak pernah menuntut penghargaan apa-apa dari pemerintah meski sudah menjadi pahlawan dengan membantu mengurangi beban sampah warga Jakarta. Mereka hanya ingin hidup tenang menjalani profesinya tanpa harus dihantui rasa takut karena diburu oleh para serdadu. Mungkin harapan terbesar mereka adalah bisa menjadi “Suwaji” berikutnya atau bahkan lebih dari sekedar seorang Suwaji.

Imung menghampiri Khodijah dengan tatapan nanar. “Apakah ini yang disebut dengan bukit impian? Dimanakah emas yang Emak bilang kemarin?” Tanya Imung ketus. Khodijah menatap Imung dengan wajah sendu, dan tanpa sadar gancu di tangannya terlepas dari genggamannya.

“Emak bohoong,” sahut Imung, lalu pergi dengan perasaan kecewa meninggalkan Khodijah.

Khodijah menatapi kepergian anaknya, seraya bergumam lirih. “Inilah bukit impian itu nak.” Kini wajah Khodijah pun terlihat semakin sendu ketika butiran-butiran bening menyembul dari kedua sudut matanya dan berlinang membasahi keriput pipinya.

Ah, seandainya Imung mengerti. Inilah bukit impian bagi mereka. Inilah tanah harapan bagi sedikitnya 6.000 pemulung yang berasal dari berbagai wilayah. Paling tidak timbunan jutaan ton sampah itu dapat memberikan peluang bagi para pemulung untuk dapat menyambung hidupnya. Memang ironis bila sampah dan emas disandingkan dalam taraf yang sejajar. Tapi itulah nyatanya, sampah merupakan kehidupan bagi mereka. Dan satu yang pasti, kehidupan mereka bukanlah sampah.

Iklan

39 Komentar

  1. Septa said,

    Mantabbbb ini baru cerita… he he he 😀 sipp

    • altov said,

      matur nuwunnn…. gmn kabarnya.. dah jelas blm infonya? kalo yg ini gw ikutin gmn??

  2. Sipenulis Bodoh said,

    Waw aku berikan penghargaan setinggi tingginya atas karyamu yang satu ini.. he he he 😀 mau pake Award ga…? he he he

    Salam

    • altov said,

      buseng… ni mah sama2 aj roangnya…. ogah ahh, gak usah pk nyang begituan.. paling award buat komentar ke 1000… hahayyyyy….

  3. storykoe said,

    wah ini story yang cukup panjang buat saya, tapi dalem maknanya.

    • altov said,

      makasihh ya udah berkunjung.. dan makasih juga atas masukannya. tar kalo bikin lg diusahain seminim mungkin deh…

  4. Cerita Ceria Kita said,

    sebuah cerita yang sangat kaya akan makna…

    salam

    • altov said,

      saya yakin anda adalah orang yang sama… tapi gpp, terimakasih sudah berkunjung. InsyaAllah saya akan berkunjung..
      salam

      • Septa Punya Cerita said,

        hmm nagih janji, katanya mau berkunjung, kan saya udah nyiapin cemilan sama kopinya tuh… he he he he 😀

      • altov said,

        oooooooookkkkkkkkeeeeeeyyyyyyyy……

  5. alamendah said,

    Yup, kehidupan mereka bukanlah sampah

  6. ridho said,

    iihh…waaaww…syarat akan makna…
    ”…sampah bagaikan emas di mata mereka…”

    • altov said,

      itulah bagi mereka yang seharusnya dapat perhatian lebih dari pemerintah… semoga pemerintahan baru yg sekarang ini lebih perduli pada nasib mereka… karena mereka juga pahlawan bagi warga Jakarta…
      matur tengkyu dah berkunjung…
      salam

  7. jay ahmed satriani said,

    wauww.. Bagwuzz tof..
    Tp jgn slh cuy.. Mereka di kampung asal, tazir-tazir loch..

    • altov said,

      iy bagi mereka yg beruntung… semoga sih mereka beruntung semua seperti Suwaji sang miliyuner..

  8. kaneadventure said,

    gilee…ceritanya mantab…

    • altov said,

      makasih… matur tengkyu sudah berkunjung…

  9. kawanlama95 said,

    kalo ditempatku ga ada pemulung yang dikejar kejar tapi bila pemulung naik sepeda atau berjalan cepat sering seeh. ya setiap kisah selalu ada sisi yang mengharu biru , semoga ini menjadikan kita untuk terus sadar diri dan yang terpenting apapun pekerjaannya tetap menjadi positif asalkan halal

  10. luvaholic9itz said,

    huff huff panjang ya om, :mrgreen:

    emang pemulung suka dikejer gitu kah..?? kan bukan maling, 🙄

    • altov said,

      yaiyalah… kan pemulungnya sambil ngegaet jemuran orang.. hihihihi (boong ding)

      • luvaholic9itz said,

        huakakakakka itu si pemaling om bukan pemulung 😆

        jah2 maen kesini, g updet
        kecowo akuh 😛

  11. bluethunderheart said,

    rapih dan ngepop banget postinganmu namun nice dan baik
    salam hangat selalu

  12. Septa Punya Cerita said,

    Blom ada menu baru yak….?

  13. Septa said,

    hmm.blom ada suguhan kopi hangat nih dari bang altov… he he he he :mrgreen:

    • altov said,

      sabar yakk… aer panasnya lgi dijerang dolo..

  14. itoycaballero said,

    great job my bra

  15. Yessi said,

    ironis ya..saat “yang lain” sedang berebut kekuasaan, mereka berebut sampah untuk melanjutkan hidup..
    semoga para penguasa lebih perhatian dan melakukan tindakan nyata buat mereka

    • altov said,

      ya.. mudah2an. matur tengkyu yak udah berkunjung..

  16. yangputri said,

    ceritanya mantabs banget,
    hehehe salam kenal 😀

    • altov said,

      matur tengkyu yakk dah mau singgah..

  17. quinie said,

    altov.. maab baru bisa mempir ke sini, sejak lu komen ditempat sayah, pas sayah ke marih ga bisa2 diakses *kayanya gara2 koneksi sayah yang dodol deh*

    dikau orang bekasi juga kah?

    • altov said,

      benar mbak… saya orang bekasi rada2 jakarta. dibilang bekasi nggak, jakarta juga nggak. plin-plan yakk… hihihi.
      matur tengkyu yakk dahh berteduh di sini..

  18. brilian sekartaji said,

    harusnya kita salut dng mereka, mskpn dng mengais2 sampah.. rejeki yg didapatkan halal kok.. daripada jd koruptor

    • altov said,

      setuju…
      matur tengkyu dah singgah..

  19. ridhobustami said,

    ironi dalam keironisan….
    mantap ceritanya mas…..
    semoga kita mau mengerti….

    • altov said,

      matur tengkyu bang udah mampir…
      salam

  20. celoteh said,

    pemulung juga manusia …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: